7 Responses

  1. kerti
    kerti at | | Reply

    Hmmm… aku sih cenderung milih aturan dua kali lipat itut tetap konsisten dijalankan.

    Tapiii… ada tapinya nih…

    Mungkin ada baiknya juga penjualan tiket pramex itu nggak harus spesifik hari dan jamnya. Jadi si mbak itu kan bisa punya tiket cadangan, kalau-kalau besoknya dia telat dan nggak sempat beli tiket. Jadi misalnya pas balik dari Solo dia dah beli tiket buat paginya.

    Terus paginya, kalo emang nggak terlambat, dia beli tiket lagi, dan tiket yang dibeli tadi malamnya bisa dipake buat besok-besok. Yang penting trayek dan tarif sama. Kalau memang terlambat, ya udah langsung naik aja, toh dia sudah bawa tiket untuk trayek itu.

    Kalo begini kan Pak Kondektur bisa tetap konsisten menjalankan aturan, dan si mbak itu bisa tenang karena kalaupun dia telat, dia punya tiket cadangan.

  2. arrow_405
    arrow_405 at | | Reply

    wow.. nanti ada paket nya..
    paket satuan..
    ato paket pak2kan.. 1 pak isi 12 tiket.. plus sapa tahu dialamnya ada kupon jalan2 pake pramek gratis seharian..

  3. KTB Mei 2010 Naik « Eric Gunawan in Blue

    […] jika tidak membeli tiket reguler, sedangkan KTB bulan sebelumnya tidak berlaku, berarti sesuai aturan, di atas kereta nanti, penumpang harus membayar dua kali […]

  4. KTB Mei 2010 Turun « Eric Gunawan in Blue

    […] pengembalian uang atas jumlah yang dia bayarkan sebelumnya. Hm, boleh bikin KTB tanggal 29? Aturan karet […]

Leave a Reply